Tips Memantau Tumbuh Kembang Anak, Coba Bunda Perhatikan 5 Hal Ini

0
43
PARENTINGISLAM.ID – – Usia balita menjadi masa emas anak untuk tahapan tumbuh kembangnya. Hal ini karena perkembangan otak dan pertumbuhan yang begitu pesat terjadi pada usia tersebut, ya Bun.
Itulah mengapa masa emas anak atau biasa disebut golden age ini menjadi perhatian tersendiri bagi para orangtua. Mulai dari memerhatikan asupan nutrisi, serta memberikannya stimulus yang dapat membuat tumbuh kembang si Kecil lebih optimal.
Selain mempersiapkan itu semua, Bunda juga perlu melakukan pemantauan pada tumbuh kembang anak sejak usia dini. Bagaimana caranya? Yuk, simak informasi terkait cara memantau tumbuh kembang anak berikut ini.
  1. Melihat Kondisi Anak Setiap Harinya
Cara mudah pertama untuk memantau pertumbuhan si Kecil adalah dengan melihat kondisinya secara mandiri di rumah. Caranya adalah dengan memperhatikan anak ketika sedang bermain atau berbicara.
Setelahnya, Bunda bisa memberikan stimulasi-stimulasi yang tepat untuk tahapan usia mereka. Dengan begitu, Bunda pun bisa memantau tumbuh kembangnya secara mandiri.
Jadi, apabila ditemukan hal yang tak sesuai dengan tahap perkembangan anak dan usianya, maka ini bisa menjadi langkah awal untuk mengatasinya dengan memeriksakan kondisinya pada dokter.
  1. Melakukan Stimulasi Deteksi Intervensi Dini Tumbuh Kembang
Stimulasi Deteksi dan Intervensi Dini Tumbuh Kembang atau lebih mudah disingkat dengan SDIDTK bisa Mama dapatkan melalui pelayanan kesehatan atau Pos PAUD Holistik Intergratif.
Pemeriksaan SDIDTK sendiri bisa dilakukan beberapa kali sesuai dengan usia anak Bunda, di antaranya sebagai berikut:
  • Usia 3 bulan sampai 2 tahun mendapatkan SDIDTIK setiap 3 bulan.
  • Usia 2 sampai 6 tahun mendapatkannya setiap 6 bulan.
Melalui pelayanan SDIDTK ini, nantinya para tenaga kesehatan yang memeriksa kondisi anak mama akan menentukan status gizi mereka apakah dikatakan stunting atau tidak, tumbuh sesuai usianya atau tidak, serta untuk mendeteksi gangguan perilaku atau gangguan emosional pada anak.
Itulah mengapa penting melakukan pemeriksaan secara rutin ke dokter guna mengetahui proses tumbuh kembang si Kecil, Bun.
  1. Menimbang Secara Rutin Berat Badan Anak
Sama seperti poin sebelumnya, menimbang berat badan anak juga termasuk dalam pemeriksaan SDIDTK, Bun. Hanya saja, proses penimbangan berat badan bisa Bunda lakukan secara mandiri di rumah dengan menyediakan alat timbang badan yang memadai.
Mengetahui berat badan anak menjadi salah satu kunci untuk mengetahui tumbuh kembang mereka yang lebih sehat. Perhitungannya sendiri bisa Bunda lihat dari buku KIA yang umumnya diberikan sejak masa kehamilan, hingga usia anak sekolah.
Dari buku tersebut, Bunda akan mengetahui grafik pertumbuhan anak sesuai usia dan berat badan seharusnya. Sehingga lebih memudahkan Bunda  dalam memantau tumbuh kembang anak.
Jadi, jangan kira bahwa buku KIA hanya digunakan untuk memantau masa kehamilan saja. Buku ini juga bisa dimanfaatkan untuk melihat pertumbuhan anak sampai ia memasuki usia 6 tahun.
  1. Memerhatikan Pedoman Gizi Yang Seimbang
Tak hanya stimulasi, penting juga untuk memerhatikan pedoman gizi seimbang pada anak-anak mama. Pastikan Bunda memberikan asupan nutrisi yang mereka perlukan seperti zat besi, protein, folat, serta vitamin dan mineral lainnya.
Seperti yang direkomendasi oleh American Academy of Pediatric (AAPA), orangtua bisa memberikan sederet makanan kepada buah hatinya yang dapat menunjang kinerja otak dan mendukung kecerdasan mereka.
Misalnya saja memberikan makanan berupa sayuran hijau, pepaya, pisang, alpukat, telur, labu, serta ikan yang mampu membantu menjaga tumbuh kembang anak secara optimal.
  1. Memahami Dimensi Tumbuh Kembang Anak
Terakhir yang perlu orangtua lakukan adalah dengan memahami lebih dulu dimensi tumbuh kembang anak yang sangat penting untuk diperhatikan. Terdapat 5 dimensi yang sifatnya saling melengkapi, di antaranya:
  • Kesehatan
Kesehatan sangat berhubungan erat dengan pertumbuhan dan perkembangan fisik, mulai dari berat badan, tinggi badan, hingga lingkar kepala. Bunda bisa memerhatikan dimensi kesehatan anak dengan rajin mengukur ketiganya dan memantaunya dalam grafik tumbuh kembang sesuai tahap usia anak.
  • Kognitif
Kemampuan kognitif menjadi cara berpikir anak dalam memecahkan suatu masalah. Misalnya, mengetahui bagaimana cara si Kecil mengambil mainannya yang letaknya cukup tinggi. Bunda bisa memerhatikan ini dari gerak gerik harian anak di rumah.
  • Motorik
Motorik sendiri dibagi dalam 2 jenis, yaitu motorik kasar misalnya seperti kemampuan anak yang mampu duduk, berjalan, hingga berlari. Selanjutnya motorik halus, seperti gerakan tangan dalam meraih sesuatu.
  • Bahasa
Dimensi bahasa mencakup kemampuan anak dalam mengungkapkan isi hati atau bagaimana ia cerita kepada orang lain. Itulah mengapa penting memberikan stimulasi dengan rutin mengajak ngobrol anak sejak bayi sekali pun.
  • Sosio-emosional
Emosional berarti cara anak dalam mengungkapkan ekspresi. Hal ini bisa dilihat dari bagaimana anak tersenyum, marah, hingga menangis. Sedangkan perkembangan sosial mengacu pada perkembangan kemampuan anak dalam berinteraksi dan bersosialisasi dengan lingkungan sekitarnya.
Itu dia cara yang bisa Ayah Bunda lakukan untuk memantau pertumbuhan si Kecil sejak usia dini. Pastikan untuk selalu memerhatikan apakah pertumbuhannya berjalan sesuai tahapan usia anak atau tidak.
Jika Bunda curiga ada kelainan pertumbuhan, segera bawa anak ke dokter untuk dapat mengetahui dan mengatasinya sesegera mungkin sebelum terlambat. Semoga informasinya bermanfaat ya, Bun. [ ]

Sumber: popmama.com

5

Redaksi: admin

892

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini