Doa untuk Kedua Orang Tua Tercinta, Yuk Ajarkan 3 Doa Ini pada Anak

0
280

PARENTINGISLAM.ID – – Apakah Bunda tahu, setiap hal yang dilakukan dengan rutin sejak kecil akan menjadi kebiasaan hingga besar nanti? Oleh karena itu, selain mengajarkan adab dan kebiasaan yang baik, Bunda juga bisa mulai mengajarkan doa untuk kedua orang tua pada Si Kecil.

 

Sebab dalam Islam, orang tua memiliki peran penting dalam tumbuh kembang seorang anak. Jika sejak kecil dididik untuk dekat dengan agama, ini akan menjadi pahala berlimpah dan bisa menjadi amal jariyah yang akan mengantarkan kedua orang tua ke surga.

 

Dari sisi lain, penelitian Arts and Social Sciences Journal menunjukkan bahwa hubungan dari ibu-ayah yang baik akan memiliki dampak juga pada sisi akademis anak.

 

Jadi, saat Bunda hendak membiasakan sebuah kebaikan, hal itu akan terlihat dari perlakuan Bunda dan Ayah kepada Si Kecil. Sebab, memberi contoh akan lebih membekas dalam ingatan anak dari pada hanya sekadar mengajarkan saja.

 

Saat anak memanjatkan doa untuk kedua orang tua, hal tersebut merupakan amalan yang tidak akan pernah putus, meski saat orang tua telah tiada. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah SAW:

 

“Jika seseorang telah meninggal dunia maka terputuslah amalannya kecuali 3 perkara. Yaitu: sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat dan anak yang sholeh.” (HR Muslim).

 

Ada beberapa doa untuk kedua orang tua yang bisa disesuaikan, misalnya saat orang tua masih ada ataupun sudah meninggal. Berikut doanya:

 

  1. Doa untuk Kedua Orang Tua yang Masih Hidup

Saat memiliki orang tua yang masih berada di sisi, anak akan menunjukkan kasih sayangnya langsung kepada Moms dan Dads. Namun tidak ada salahnya juga untuk mengajarkannya doa untuk kedua orang tua sejak dini.

 

Selain membiasakan untuk selalu berdoa kepada Allah SWT atas apa yang dilakukan, Moms juga bisa mendekatkan anak dengan aktivitas harian yang bernilai pahala. Jika dilakukan sejak dini, anak akan mulai mengerti sesuai dengan perkembangannya.

 

Doa untuk kedua orang tua yang masih hidup yakni: “Allahumma Fighfirlii Wa Liwaa Lidhayya Warham Humaa Kamaa Rabbayaa Nii Shaghiraa.”

 

Artinya: “Ya Allah, ampunilah semua dosa-dosaku dan dosa-dosa kedua orang tuaku, serta berbelaskasihlah kepada mereka berdua seperti mereka berbelas kasih kepada diriku di waktu aku kecil.”

 

  1. Doa untuk Kedua Orang Tua yang Sudah Meninggal

Ini adalah bakti yang bisa dilakukan karena sudah tidak bisa lagi memberikan kebahagiaan pada orang tua. Jika salah satu atau kedua orang tua sudah tiada, maka yang bisa membahagiakannya adalah menjadi anak shalih dan selalu mendoakan.

 

Doa untuk kedua orang tua yang sudah meninggal yakni: “Allahummaghfir Lahu Warhamhu Wa ‘Aafihi Aa’fu ‘anhu Wa Akrim Nuzulahu Wa Wassi’ Madkhalahu, Waghsilhu Bil Maa i Wats-tsalji Walbarodi Wa Naqqihii Minal khathaa Ya Kamaa Yunaqqats-Tsawbul Abyadhu Minad Danas.

 

Wa Abdilhu Daaran khairan Min Daarihii Wa Ahlan Khairan Min Ahlihii Wa Zawjan Khairan Min Zawjihi, Wa Adkhilhul Jannata Wa A ‘Idzhu Min ‘Adzaabil Qobri Wa Fitnatihi Wa Min ‘Adzaabin Naar.”

 

 

Artinya: “Ya Allah, ampunilah dan rahmatilah, bebaskanlah, lepaskanlah kedua orang tuaku. Dan muliakanlah tempat tinggalnya, luaskanlah jalan masuknya, bersihkanlah kedua orang tuaku dengan air yang jernih dan sejuk, dan bersihkanlah kedua orang tuaku dari segala kesalahan seperti baju putih yang bersih dari kotoran.

 

Dan gantilah tempat tinggalnya dengan tempat tinggal yang lebih baik daripada yang ditinggalkannya, dan keluarga yang lebih baik, dari yang ditinggalkannya juga. Masukkanlah kedua orang tuaku ke surga, dan lindungilah dari siksanya kubur serta fitnahnya, dan siksa api neraka.”

 

  1. Doa Mohon Ampunan untuk Kedua Orang Tua

“Allaahummaghfirlii dzunuubii waliwaalidayya warhamhumaa kamaa robbayaanii shoghiiro, waliljamii’il muslimiina walmuslimaati, walmu’miniina wal mu’minaati Al ahyaa’i minhum wal amwaati, wataabi’ bainanaa wa bainahum bil khoiraati, robbighfir warham wa annta khoirur roohimiin, walaa haula walaa quwwata illaa billaahil’aliyyil adhiimi.”

 

Artinya: “Ya Allah, berikanlah ampunan kepadaku atas dosa-dosaku dan dosa-dosa kedua orang tuaku, dan kasihanilah keduanya sebagaimana beliau berdua merawatku ketika aku masih kecil, begitu juga kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat, semua orang yang beriman, laki-laki maupun perempuan yang masih hidup maupun yang sudah meninggal dunia, dan ikutkanlah diantara kami dan mereka dengan kebaikan. Ya Allah, berilah ampun dan belas kasihanilah karena Engkaulah Tuhan yang lebih berbelas kasih dan tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan-Mu.”

 

Doa ini bisa selalu dipanjatkan agar Allah SWT meringankan beban orang tua dengan menghapuskan dosa-dosanya. Sebab, anak yang shalih doanya selalu didengar oleh Allah SWT. Selain itu, Rasulullah SAW memerintahkan untuk berbakti kepada orang tua walaupun sudah tiada.

 

Rasulullah SAW bersabda: “Telah datang seorang laki-laki (kepada Rasulullah saw) lalu ia bertanya: ‘Ya Rasulullah, masih adakah kebaikan yang dapat saya kerjakan untuk ibu bapak sesudah meninggalnya?’ Rasulullah menjawab:

 

‘Ya. Yaitu menyembahyangkan (jenazah) mereka, memintakan ampun kepada Tuhan, menyempurnakan janji mereka, memuliakan sahabat mereka, dan selalu bersilaturahmi dengan orang yang bertalian dengan mereka (kedua orang tua)’.” (HR Abu Daud).

Dengan mengajarkan anak mendoakan orangtuanya maka secara otomatis ia telah berbakti dan berbuat baik kepada orangtua. Kelak jika mereka sudah dewasa pun akan selalu mendoakan orangtuanya tanpa diminta. Inilah amal jariyah yang akan terus mengalir meski orangtua telah tiada.  [ ]

Sumber: orami.co.id

5

Redaksi: admin

830