Anak Menanyakan Perayaan Valentine ? Ini Yang Harus Ayah Bunda Jelaskan

0
328
Perayaan Valentine tidak diajarkan dalam Islam

PARENTINGISLAM.ID – – Pasti kalian pernah nemu orang yang mempertanyakan kenapa setiap tahun ada saja yang teriak2 “tolak valentine”, “valentine haram”, “umat Islam tidak merayakan valentine”, dsb. Seakan2 udah jadi ritual tahunan. Kayak kurang kerjaan gitu !

Jawab aja gini : Diingetin tiap tahun gini, masih banyak aja muda-mudi (walau yang tua juga ada) yang ngaku agamanya Islam yang masih ngerayain valentine.

Ini aja udah diingetin. Gimana kalo kagak ? Bisa dipastikan, makin banyak lagi muda-mudi muslim-muslimah Indonesia yang terjerumus dalam perayaan warisan zaman Romawi ini !

Apalagi kalo udah gak diingetin, eh malah difasilitasin. Misal dengan bikin event kayak “valentine festival”, “love festival”, atau apapun itu yang tujuannya buat menyemarakkan hari valentine.

“Emang apa sih salahnya ngerayain valentine ? Kan cuman hari kasih sayang ? Masak gaboleh sih kita berkasih sayang ?”

Bro, sist, asal loe tau, Valentine itu bukan sekedar hari kasih sayang ! Valentine itu warisan perayaan pagan Romawi kuno. Setelah orang2 Romawi masuk Kristen, hari ini dinisbatkan kepada Santo Valentinus. Dia seorang santo yang memperjuangkan hak untuk menikah buat tentara romawi, hingga akibatnya dia dihukum mati.

Sampai tahun 1969, hari Valentine adalah hari raya Katolik untuk mengenang eksekusi Santo Valentinus yang terjadi tanggal 14 februari ini. Lama kelamaan, hari sakral ini ter-desakralisasi menjadi hari pacaran muda-mudi kayak sekarang ini.

Lagian, kalo alasannya gak ngerayain valentine berarti gak punya cinta & kasih sayang, itu juga LEBAY bro & sist ! Emangnya cinta & kasih sayang cuma ada di tanggal 14 februari doang ? Trus hari2 yang lain gak ada cinta & kasih sayang gitu ?

Trus apakah yang namanya cinta & kasih sayang cuman berlaku buat pacar, gebetan, crush, dan sejenisnya gitu ? Apakah cinta & kasih sayang udah cukup dirayain dengan ngado coklat & pacaran seharian ?

Dibanding gebetan atau orang yang kita “cintai”, masih banyak orang yang jauh lebih butuh uluran cinta & kasih sayang. Kaum dhuafa, fakir miskin, pengungsi, dan orang2 lemah lainnya jauh lebih membutuhkan uluran cinta & kasih sayang kita ! Daripada buat beli coklat atau “perlengkapan valentine” lain, mending duit disisihin buat ngebantu mereka. Ini jauh lebih mencerminkan cinta & kasih sayang daripada cuman pacaran seharian !

Selain itu, bagi loe yang muslim & muslimah, apa loe gak sadar kalo pacaran itu gaboleh dalam Islam ? Lah kok ada yaa yang ngaku muslim & muslimah, tapi ngerayain hari (yang katanya) cinta & kasih sayang pake pacaran bahkan sampe seharian ? Plisss deh !

Kalo loe emang ngaku cinta ama doi, solusinya bukan loe kasih coklat trus ngajak mojok di taman sambil ngelempar kata2 mesra. Solusinya adalah SAH ! (Sudahi Atau Halalkan)

Gw juga bener2 heran bin gak habis pikir. Kaum “anti budaya asing” yang biasanya begitu garang teriak2 “kembali ke budaya asli Nusantara”, “tolak budaya asing”, kok kayaknya pada mingkem semua yaa ? Kok gw gak pernah liat mereka teriak2 tolak valentine ? Apa menurut mereka valentine ini sesuai jatidiri bangsa yaa ?

“Boleh lah kalian gak setuju ama hari valentine. Boleh lah kalian gak ngerayain valentine. Tapi jangan teriak2 kayak gitu dong. Nyebelin juga kan jadinya !”

Eiitttsssss, siapa juga yang ngewajibin buat teriak2 tolak hari valentine ? Nolak valentine & mendakwahkan masyarakat buat nolak hari valentine gak harus pake cara teriak2 bin koar2 kok.

Banyak cara yang bisa kita lakukan buat menolak valentine. Diantaranya dengan ngadain kajian, tabligh akbar, atau seminar, bisa juga bikin aksi bagi2 hijab, atau aksi sosial lainnya. Bagi yang pinter nulis, bisa juga dengan bikin artikel atau buku yang bermanfaat. Bagi yang pinter bikin komik, bisa banget tuh bikin komik. Intinya, nolak valentine bisa dengan berbagai cara, gak harus dengan teriak2. Tinggal gimana kreativitas kita.

Sekarang udah paham kan bro & sist, kenapa kita sebagai muslim & muslimah harus menolak perayaan valentine. Bukan karena Islam gak ngajarin cinta & kasih sayang, tapi itu hari raya agama lain bro & sist ! Aqidah kita musti dijaga !

Semoga Allah kasih kita taufiq & hidayah, dan semoga Allah menetapkan hati kita semua dalam ketaatan. Aamiin [ ]

5

Redaksi: admin

970