Saran Psikolog Saat Belajar Online: Anak Jangan Dibuat Tegang Terus Saat

0
315
ilustrasi foto: freepik

PARENTINGISLAM.ID – – Dalam masa pandemi Covid-19, anak tetap perlu melakukan kegiatan eksplorasi sesuai usia. Ia juga bisa merasa bosan ketika terus terkurung di rumah.

Menghadapi hal menantang itu, orang tua harus mencari jalan agar sama-sama nyaman. Agar tak melulu terfokus pada pelajaran sekolah, anak perlu mendapatkan waktu bermain.

“Anak bisa stres, bosan, kangen teman, bingung banyak tugas sekolah, dan kesal orang tua marah terus,” kata psikolog Anna Surti Ariani

Anna mengatakan, andaikan ditekan terus dengan tuntutan-tuntutan, anak akan seperti karet yang tegang, tidak efektif dipakai. Ketika dilonggarkan terlebih dulu, maka karet bisa dipakai untuk mengikat sesuatu.

“Begitu juga otak anak yang sebenarnya tidak akan efektif jika terus-terusan dipaksa belajar tanpa waktu bermain. Setelah dibiarkan santai, baru kemudian otak anak bisa efektif dipakai kembali,” jelas Anna yang juga ketua Ikatan Psikologi Klinis Jakarta.

Bermain, menurut Anna, juga berfungsi sebagai cara anak mengatasi tekanan (coping stress) serta melatih kemampuan mengatasi masalah. Dengan bermain, misalnya, anak bisa meluapkan kekesalan dengan sehat.

“Misalnya, ketika dimarahi orang tua, anak meluapkannya dengan bermain atau memarahi boneka,” kata Anna.

Menurut Anna, mengekspresikan emosi akan lebih baik ketimbang memendamnya. Dengan begitu, anak tidak terlalu stres.

“Jadi, kalau anak kesal karena dimarahi lalu disuruh kembali belajar sebenarnya tidak efektif juga,” kata Anna. [ ]

 

Sumber: republika.co.id

5

Redaksi: admin

896